Palembang, Sumsel; Paduan Keindahan Dan Tantangan

Tujuan wisata di wilayah Sumatera Selatan ternyata tidak hanya berupa objek yang sudah dikenal umum, tetapi ada juga objek yang belum digarap dan masih “perawan”, berada di lokasi yang tersembunyi. Salah satunya, air terjun Tujuh Panggung di Desa Tanjungalam, Lintang Kanan, Kabupaten Empat Lawang.

Sebagai daerah pemekaran dari Kabupaten Lahat, Kabupaten Empat Lawang memiliki tidak sedikit objek wisata, yang selain memberikan keindahan, juga sedikit tantangan. Di lokasi di atas deretan Bukit Barisan yang terletak 1.200 meter di atas permukaan laut (dpl), air terjun Tujuh Panggung memang memberikan nuansa segar alam pegunungan. Alam yang masih belum tersentuh ini terletak di antara kebun-kebun warga dan hutan perawan.

Untuk mencapainya, pengunjung harus rela berjalan kaki sekitar tiga jam dari desa terdekat, Desa Tanjungalam. Kalau mau naik ojek, sebenarnya ada, tetapi hanya separuh jalan. Selebihnya pengunjung tetap harus berjalan kaki meniti jalan setapak di lereng bukit yang terjal dan licin berlumut.

SH yang mengikuti ekspedisi Musi Ulu baru-baru ini mendapati ternyata belum tersedia akses ke air terjun di panggung (tingkat ke tujuh). Maka bersama warga desa, tim ekspedisi ini membuka akses jalan.

Akses jalan memang masih berupa jalan setapak yang harus melewati bukit terjal dan hutan rimbun. Itu pun baru sampai ke panggung kedua. Selanjutnya masih berupa jalan yang melintasi semak belukar.

Kepala Desa Tanjungalam Jon Kenedi mengakui selama ini keindahan air terjun ini hanya dinikmati warga desanya. Itu pun terbatas yang punya kebun di sekitarnya.

Air terjun di panggung pertama terdiri dari enam deretan air mancur yang masing-masing setinggi sekitar dua meter dan di bawahnya ada lubuk sedalam sekitar 3-4 meter dengan luas sekitar 4×5 meter. Air yang jernih dan dingin membuat keinginan berendam tak tertahankan.

Sementara itu, panggung kedua hingga ketujuh juga memberikan nuansa yang berbeda, karena ketinggian masing-masing air terjun memang berbeda, antara 5-14 meter.

Di panggung ketujuh, malahan terdapat dua sumber air yang mengucur ke lubuk di bawahnya. Hanya saja, panggung ini sepertinya memberikan kesan angker karena ada pusaran air yang cukup kuat.

Di atasnya lagi, sesungguhnya masih ada dua panggung air terjun. Namun belum ada satu orang pun yang berani menapakinya, karena memang jalan ke sana cukup terjal. Kemiringan tebing bebatuannya mencapai 45 derajat. Selain curam, tebing ini juga berlumut sehingga sulit didaki.

Nuansa alami yang liar ini memang memberikan kesan tersendiri bagi mereka yang punya minat menikmati wisata alam. Hanya saja, lokasi ini cukup jauh dari Kota Palembang. Jarak Palembang ke Tebing Tinggi ditempuh dalam waktu tujuh jam menggunakan mobil atau kereta api.
Sumber Air Panas

Saat ekspedisi, suasana lebih meriah karena diramaikan oleh para pemburu babi. Ketua Persatuan Olahraga Berburu Babi (Porbi) Sumatera Selatan Hamlian membawa serta sedikitnya seratus pemburu lengkap dengan anjing. Hasilnya, 14 ekor babi hutan berhasil ditangkap dalam sehari dari kawasan perkebunan dan ladang masyarakat setempat.

Jika menggunakan kereta api, tersedia dua jadwal, siang dan malam. Kalau memilih kelas ekonomi bisa berangkat siang hari dari Stasiun Kertapati, Palembang dengan tujuan Lubuklinggau. Atau jika memilih kelas bisnis dan eksekutif berangkat malam hari. Jika berangkat dari Kertapati pukul 21.00 WIB, tiba di Stasiun Tebing Tinggi sekitar pukul 04.00 WIB.

Kalau memilih menggunakan mobil, pengunjung bisa menumpang bus ataupun menggunakan jasa agen perjalanan. Dari Tebing Tinggi menuju lokasi desa terdekat bisa ditempuh dalam waktu sekitar 2,5 jam. Kendaraan angkot bisa disewa untuk mencapai kawasan ini. Jadi untuk menikmati air terjun ini, dari Palembang pengunjung membutuhkan waktu tiga hari, termasuk perjalanan Tebing Tinggi-Palembang.

Kelelahan menempuh perjalanan dari Desa Tanjungalam ke lokasi air terjun rasanya terbayar ketika sudah menikmati kesegaran sawah alam di air terjun. Sepanjang jalan desa dan jalan setapak, ladang, sawah, serta gemericik air sungai menemani. Seusai menikmati air terjun, dua sumber air panas yang berjarak sekitar 1,5 jam perjalanan kaki juga bisa melengkapi perjalanan wisata alam ini.

Jadi kalau Anda mau berwisata di lokasi yang alami, perawan, dan masih liar, objek ini bisa menjadi pilihan Anda untuk berpetualang sekaligus menikmati keindahan alam yang sangat luara biasa dan pasti akan meninggalkan kesan dan pengalaman berharga bagi Anda. So… jangan tunda lagi, rencanakan perjalanan anda saat ini juga.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: